Gambling news

Apartemen New York Senilai $7 Juta Digunakan untuk Poker dan Pesta

Membiarkan apartemen di New York telah berubah dari peluang investasi yang menguntungkan menjadi mimpi buruk total bagi seorang pria setelah dia mengetahui bahwa apartemen itu digunakan untuk permainan poker, perdagangan seks, prostitusi, dan pesta…

Mitch Spaiser membeli townhouse Murray Hill senilai $6,9 juta pada tahun 2012 dan menyewakannya sebagai dua apartemen, dengan harga hingga $16.000 per bulan, tetapi itu berubah menjadi buruk pada akhir November 2020.

Menurut dokumen pengadilan, batu cokelat East 36th Street yang mengesankan menjadi klub “khusus anggota” yang berisik dan norak setelah penyewa asli Spaiser, Patricia Taub, menyewakan unit 5 kamar tidur seluas 3,0000 kaki persegi, di dalam gedung.

Keluhan segera mengalir, dengan NYPD menerima 14 keluhan tentang musik keras dari November 2020 hingga Maret 2021.

Salah satu pengaduan ke Dinas Bina Marga pada Desember 2020 berbunyi:

“Tampaknya mereka menggunakan apartemen sebagai klub. Musik keras, bau ganja, tidak mengikuti aturan jarak sosial. Tidak memakai masker. Dua pria yang bertindak sebagai penjaga berdiri di luar. Ini terjadi pada akhir pekan.”
Posting media sosial menunjukkan meja poker bangga ditempatkan di satu ruangan, dengan permainan idn poker buy-in minimum $1000 yang dijalankan oleh seorang pria yang dikenal sebagai “BigBodyYatti”.

Tampaknya itu adalah nama panggilan untuk Kenyatti Adams, yang dalam dokumen hukum dituduh telah “memperkuat” jalannya ke properti itu, yang telah disewakan Taub kepada Ashley Jurman.

Surat-surat pengadilan menuduh:

“Adams menggunakan … tempat untuk menyelenggarakan permainan poker ilegal, untuk menjadi tuan rumah perdagangan seks dan kegiatan prostitusi, dan untuk mengadakan pesta ilegal di luar jam kerja. Dia biasanya masuk pada akhir pekan dan pergi selama hari kerja.”

The New York Post telah membagikan video tempat itu, dengan satu menampilkan seorang pria telanjang dan seorang pelacur yang mengaku membobol apartemen penthouse lantai atas yang disewa oleh Shan Haider.

“Saya mengeluh berkali-kali,” kata Haider, mengungkapkan bahwa pesta kadang-kadang hanya dimulai pada jam 4 pagi.

Pemilik townhouse, Spaiser, telah mengklaim hidupnya dibuat neraka karena penghuni liar dan kegiatan ilegal mereka.

“Saya mendapat telepon dari orang-orang di lingkungan itu seperti mengancam hidup saya,” katanya, menjelaskan bahwa ketika dia mencoba mengusir sub-penyewa, dia menuntut “puluhan ribu” dolar untuk pergi.
Adams, yang mengaku bermain poker di apartemen tetapi membantah tuduhan ilegal, mengatakan dia tidak mampu membayar sewa karena kesulitan yang disebabkan oleh Covid-19.

Itu membawa tanggapan marah dari pengacara Spaiser, Victor Feraru, yang menyatakan:

“Ini adalah kasus penyalahgunaan yang paling mengerikan dari undang-undang perlindungan penyewa New York yang digunakan secara salah oleh aktor jahat untuk memanipulasi dan mengambil keuntungan dari sistem dengan mengorbankan pemilik.”